Paralayang Malang Makin Instagramable

Tuesday, February 28, 2017

Terakhir kali ke Paralayang - Gunung Banyak (Malang) sekitar bulan November 2016, masih terhitung 4 bulan yang lalu. Tapi perubahan yang terjadi di sana signifikan banget. Mulai dari pagar pembatas, cafe-cafenya (anggaplah cafe) yang udah rapi dan berbenah dengan interior khas kekinian, begitupun yang sampai saat ini masih digarap adalah jalan menuju paralayang sebagian sudah mulai dipaving dan dicor. 

Waktu maba dulu (2014) paling males kalau diajak kesana, karena ngebayangin jalannya udah hm...... Selain licin dan becek waktu musim hujan, sangat nggak disarankan kalian para cewek nyetir sendiri kesana apalagi malem-malem.

Buat kesini kalau dari arah Batu bisa lewat Pujon atau Songgoriti, tapi aku saranin kalian berangkatnya lewat Pujon aja, karena jalan lewat Songgoriti lumayan nanjak kalo ke arah Paralayang. Jadi kalian bisa lewat Songgoriti pas pulang.

LOL ada sayap-sayapnya
Tiket masuk per orang 10.000 + parkir 3.000

Harga tiket masuk memang lebih mahal dari beberapa waktu yang lalu, tapi dengan adanya renovasi yang bikin pengunjung semakin nyaman bagiku nggak masalah. Untuk tandem flightnya aku belum nanya-nanya berapa harganya, nanti kalo kesana lagi aku coba buat cari tahu price listnya!

Kalau dulu dipinggir-pingginya nggak ada pagar, dan hanya dipagari beberapa kayu. Sekarang terasa lebih aman karena spot foto diperluas, udah nggak perlu antri lagi buat naik kayu kalau mau foto. Hehe.


Stok foto waktu maba
Kurang lebih suasana paralayang waktu malam, waktu nggak mendung bisa keliatan kerlip-kerlip lampu Kota Batu. Hmmm paralayang kapan pun selalu rame pengunjung, apalagi malam minggu pasti rame banget. Suasananya emang serasa di negeri di atas awan, dan liat bisa liat sunrise meskipun nggak se-exotic di penanjakan Bromo tapi so far bagus kok.

Selain lokasi paralayang itu sendiri, di lokasi yang sama kita juga bisa ke Omah Kayu.
Not Just Tree House
Buat masuk ke area omah kayu ini kamu perlu bayar lagi sebesar 5.000 per orang. Hanya dengan 5.000 kita bisa puas-puasin foto. Area omah kayu lumayan luas dan jalannya yang muter-muter, jadi harus jeli karena jalannya bercabang-cabang. Aku saranin kalian kesini pas weekday karena nggak terlalu ramai, dan bisa nikmatin suasananya tanpa harus keganggu antrian foto di omah kayu.
Omah Segitiga

Selain omah kayu, di sekitar paralayang juga baru saja dibuka Taman Kelinci yang lokasinya di jalan menuju paralayang. Dari bawah kalau mau naik ke paralayang pasti keliatan ada sejenis terasering yang dihias dengan bunga-bunga. Lokasi ini baru dibuka sekitar kurang lebih 3 bulan.

You Might Also Like

1 komentar