Siapa Sebenarnya "Toxic" dalam Hidup?

Entah setiap orang punya pengalaman ketika ia sedang merasa di titik terendah dalam hidupnya, atau ternyata hanya sebagian orang saja yang sempat merasakannya sedangkan yang lainnya merasa hidup berjalan baik-baik saja sesuai dengan apa yang sudah ia bayangkan, sehingga mereka tak lagi menganggap hal itu masalah.
Ada sebagian orang yang memang sudah terlalu lelah dengan yang terjadi dalam hidupnya sampai berada di puncak rasa percaya, menjumpai perasaan pesimis, ingin jatuh, dan merasa paling tak beruntung di dunia. Lalu bagaimana denganmu?


Hari ini saya lagi nggak ingin nulis review atau sejenisnya, sesekali saya ingin nulis hal lain, tentang kehidupan, ceilah. Sedikit cerita, sih. Tentang setahun terakhir yang terasa nano-nano sekali. Sebenernya bukan setahun belakangan, tapi hampir 23 tahun, alias selama saya hidup rasanya memang sudah nano-nano. Kalau saya coba kilas-balik, kayaknya banyak banget hal-hal yang ternyata ini loh akhirnya, jadi saya yang sekarang. Ternyata begini cara kehidupan membentuk saya jadi manusia.

Sekitar Januari lalu, saya beli buku baru judulnya "Nanti Kita Cerita Tentang Hari Ini" awalnya saya cuma penasaran karena buku ini lagi ramai di Instagram, saya sudah follow akunnya lama sebelum beli bukunya, bahkan sebelum followers-nya mencapai angka 1juta. Saya beli buku ini dengan dalih "hadiah untuk diri sendiri yang sudah berjuang selama enam bulan kuat menghadapi kegagalan mendapatkan pekerjaan", sesusah itu ternyata cari kerja, ya. Nggak papa, masih enam bulan pikirku, jika dibandingkan beberapa teman yang bahkan sampai setahun atau dua tahun, masa saya nggak bisa semangat terus sih? Ngerasa cemen banget, kan. Setelah saya baca, saya tetep nggak dapet feelnya tapi suatu hari ketika saya kena masalah saya coba buka-buka lagi bukunya. Gila, saya berasa punya temen hanya dengan baca kalimat-kalimat sederhananya, kayak lagi di puk-puk sama diri sendiri, ngomong sama diri sendiri, menguatkan diri sendiri. Terus bisa bikin saya sadar, legowo dan memaafkan diri sendiri.

Di sisi lain namanya perasaan manusia ya sering ngerasa jadi korban toxic lingkungan. Sebenernya bukan lingkungannya loh yang toxic, tapi pikiran kita sendiri, tentang dari sudut mana kita melihat lingkungan itu. Misal nih ada temen bikin status tiap nongkrong selalu di Cetarbak, eh saya ngelihat statusnya, awalnya saya mikir "Wah, anak gaul nih nongkrongnya di Cetarbak, gaya banget". Pikiran itu berulang-ulang sampai ke status temen-temen yang lain entah yang lagi update soal sukses kerjaannya, traveling kemana-mana, romantis bareng pacarnya, atau pencapaian-pencapaian lain yang punya prospek jadi "toxic". Kebetulan saya lagi berada di zona "menganggap bahwa lingkungan memang terlalu toxic buat saya". Bawaaanya pengen ngatain duh Instagram tuh isinya toxic semua sejak ada storygram.

Terus lama-lama saya pikir, kayaknya saya nggak bisa ngendaliin orang sebanyak itu biar sesuai dengan apa yang saya mau, hal yang mungkin saya lakukan cuma mengendalikan diri saya sendiri dan pikiran saya sendiri. Di buku NKCTHI ini ada kalimat yang bilang,
Bumi gak hanya berputar buat kita. Jadi Jangan egois. -NKCTHI
Abis baca kalimat itu saya ngerasa, iya bener. Saya egois kalau mengatakan lingkungan saya terlalu toxic buat saya. Hidup saya nggak sendirian di bumi ini, ada kalanya saya yang harus "ngalah" pada hal-hal yang saya nggak suka. Atau jangan-jangan saya yang IRI? Begitu pertanyaan itu muncul dalam pikiran, saya langsung berasa kayak "mungkin nggak sih saya iri sama mereka?". Kalau kata pepatah kan iri tanda tak mampu, iya memang sih pencapaian mereka belum saya rasain, dan saya pun nggak yakin bisa mencapai hal yang sama seperti mereka. Terus kamu ngapain iri? saya tanya sama diri sendiri saya jawab sendiri juga. Iya, saya memang suka ngomong sama diri sendiri, suka ngatain diri sendiri, salah satu cara biar saya tetep waras menjalani hidup, hehe.
Bisa jadi langkah kita sama, tapi bisa jadi nasib kita berbeda. -NKCTHI
Saya juga sering ngobrol sama temen, ketika kita mulai bertanya-tanya tentang hal-hal semacam ini kita langsung menguatkan diri masing-masing sambil bilang.
Belum masanya kita, nanti pasti akan ada waktu sendiri buat kita. Toh kalau dikasih sekarang, emang kita udah siap? -Tata
Memang, pertanyaan pada diri sendiri adalah salah satu cara ampuh buat menyadarkan diri sendiri dari pesimistis yang mulai menggerogoti pikiran, skak mat, padahal yang bikin toxic tuh pikiran kita sendiri. Saya akhirnya membiasakan diri liat status-status itu tanpa pikiran, beneran nggak mikir, emang beda sih jadinya, kayak yaudah lewat aja gitu. Jadi mulai hari ini saya lagi melatih pikiran saya untuk nggak mikir hal-hal yang nggak seharusnya dipikir, bikin capek.

Saya pernah nih penasaran rasanya nongkrong di tempat semacam Cetarbak, saya iseng sendirian masuk ke Ekeseleo di salah satu mall di Malang, sumpah dewean? Iyoooo kok nggak percoyo seh. Ini nanti mau saya bahas juga, gimana rasanya kemana-mana sendirian, hahahaha. Balik lagi ke Ekeseleo, saya masuk seorang diri, duduk lah di sofa dalem dan disodori menu saya milih-milih, tau nggak apa yang saya pikirkan?
Iki kopi rasane yopo sih kok satus ewu eram?
Sumpah ini, saya emang agak udik masalah hal-hal berbau branded, nggak tau kenapa saya dari dulu emang nggak ada perasaan excited sama barang atau hal-hal yang terkenal. Saya kebiasaan beli barang yang biasa-biasa aja, hahaha. Begitu kopi saya dateng, langsung lah saya sruput pelan-pelan, saya cari hal yang beda dari rasa kopinya, sama aja ternyata, nggak beda-beda banget. Disitu saya akhirnya pernah ngerasain gimana rasanya kopi mahal, tujuan saya cuma biar tau aja, jadi kalau ada orang update status di tongkrongan mahal saya nggak lagi ngerasa toxic. Seenggaknya saya bisa memberikan penilaian yang lebih obyektif saat berkomentar, bukan hanya sekedar perasaan subyektif semata.

Kadang memang perlu kok menghadiahi diri sendiri dengan beli barang-barang atau hal-hal mahal, selama itu bener-bener make you better. Tapi balik lagi sih, kalau saya tipe orang yang mengutamakan rasa, kenyamanan, dan kecocokan dibanding nama besar jadi ya seperlunya aja untuk spend money di hal-hal semacam itu.

Jadi gini deh simpelnya, selama ada hal-hal yang nggak berdampak langsung ke hidup saya, sebisa mungkin saya nggak mikir ya meskipun saya ini orangnya pemikir, agak susah emang ngefilter pikiran sendiri biar nggak neko-neko, apalagi suka berasumsi yang nggak-nggak. Belum lagi kehaluan yang saya ciptakan sendiri, eh kecewa-kecewa sendiri juga. Lah?

Makanya saya selalu ngingetin diri sendiri, ngatain diri sendiri keras-keras kalau udah mulai drama.
Barang nggak kenopo-kenopo kok diruwet! Pikiranmu kacau balau, wes hop!
Makanya saya sering banget dikira labil, ngechat terus tiba-tiba ilang, bilang mau curhat tiba-tiba nggak jadi, hehe. Saya juga heran kadang. Kadang bener nasehatin temen, kadang bisa sama sekali lupa harus ngapain, yang jelas nggak boleh capek ngingetin diri sendiri untuk jangan lupa bahagia, apa pun yang terjadi hari ini, kegagalan, keberhasilan, penundaan, percepatan, dan segala macam hal yang tak sesuai kemauan adalah salah satu cara supaya kita belajar menerima segala sesuatu yang memang berbeda dengan persepsi kita.

Ada satu temen saya yang pernah bilang gini ke saya,
Pas kamu ngerasa nggak beruntung, coba kasih hal-hal kecil yang bisa kamu kasih ke orang-orang di jalanan, kasih pakai hati, rasain bedanya ketika mereka bilang "Terimakasih" sambil tersenyum tulus. Sadar nggak sadar, hal sesederhana itu bisa menyembuhkan.
Benar. 😊 

No comments